HeadlineWisata

Disbudpar Jatim Gelar Bursa Pariwisata, Ada Ratusan Pilihan Wisata

Share Berita:

SURABAYA, PEWARTAPOS.COM- Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) Provinsi Jawa Timur menggelar Bursa Pariwisata Jatim di Exhibition Hall Grand City Mall Surabaya.

Kegiatan berlangsung selama tiga hari mulai tanggal 23 hingga 26 Mei 2024, dibuka oleh Direktur Pemasaran Pariwisata Nusantara Kemenparekraf, Dwi Marhen Yono didampingi Kepala Disbudpar Jatim Evy Afianasari yang sekaligus mewakili Penjabat (Pj) Gubernur Jatim Adhy Karyono.

Marhen Yono menyatakan rasa bangganya atas peningkatan peringkat Indonesia dalam Travel and Tourism Development Index (TTDI) yang diterbitkan oleh World Economic Forum.

“Indonesia kini berada di peringkat 22, naik dari peringkat sebelumnya di 32, mengalahkan negara-negara seperti Malaysia, Thailand, dan Vietnam, serta berada di atas Selandia Baru,” ujarnya.

“Ini adalah pencapaian yang signifikan bagi Indonesia. Peningkatan ini menunjukkan daya saing pariwisata kita yang semakin kuat di kancah global,” tambahnya.

Dalam survei terbaru mengenai alasan wisatawan asing berkunjung ke Indonesia, terdapat lima alasan utama yang mendominasi. Jika sebelumnya menikmati alam Indonesia adalah alasan utama, kini kuliner khas daerah seperti soto dan sate menjadi daya tarik terbesar.

Seni budaya atau culture, kalender event, promo atau diskon, serta keindahan alam. “Selain itu, promo dan diskon seperti yang ditawarkan di Bursa Pariwisata Jatim ini juga menjadi magnet kuat bagi wisatawan, ” imbuh Marhein.

Target Kemenparekraf adalah mendatangkan 14,3 juta wisatawan asing dan menggerakkan 1,2 miliar pergerakan wisatawan domestik melalui gerakan nasional Bangga Buatan Indonesia dan Bangga Berwisata di Indonesia. Ini diharapkan dapat mendongkrak ekonomi nasional di tengah eskalasi global yang dipicu oleh berbagai tantangan.

”EXHIBITION untuk Jawa Timur sendiri ditargetkan terjadi perputaran transaksi sebesar Rp 400 triliun dengan akumulasi 200 juta pergerakan wisatawan.

Kepala Disbudpar Jatim, Evy Afianasari, optimis target ini dapat tercapai mengingat banyaknya upaya yang telah dilakukan Pemprov Jatim untuk meningkatkan standar keamanan dan pelayanan di sektor pariwisata.

“Kami memastikan setiap pelaku usaha pariwisata bertanggung jawab dan berkomitmen memberikan layanan prima kepada wisatawan serta memastikan standar keamanan di seluruh lokasi wisata,” ujar Evy.

Selain itu menurut Evy Afianasari, Provinsi Jawa Timur atim juga memegang jumlah desa wisata terbanyak di Indonesia. “Ini menjadi kekuatan besar kita,” ujarnya.

Dalam itu dilakukan penandatanganan komitmen bersama tentang industri pariwisata Jatim mendukung program tidak menggunakan energi bersubsidi oleh sejumlah asosiasi seperti ASITA dan PHRI.

Target transaksi dalam Bursa Pariwisata Jatim 2024 yang diharapkan bisa menyentuh angka Rp 3 miliar. Kadisbudpar Jatim menegaskan pentingnya event ini sebagai momen kebangkitan pariwisata Jatim.

“Momen ini adalah momen yang ditunggu masyarakat Jatim dan Indonesia. Acara yang diikuti 80 peserta dengan total 125 booth diharapkan bisa membangkitkan kembali gairah pariwisata di Jatim,” ujar Evy.

Bursa Pariwisata Jatim menghadirkan ratusan pilihan wisata, desa wisata, akomodasi, produk lokal, hingga berbagai paket perjalanan dan penawaran maskapai dengan harga lebih hemat. Acara ini bertujuan untuk mengajak pengunjung mengeksplorasi keindahan pariwisata Jatim secara menyeluruh.

Acara pembukaan diawali dengan pertunjukan Tarian Gandrung Banyuwangi yang memukau para hadirin. (zen)


Share Berita:
Tags
Show More

Related Articles

Back to top button
Close
Close